MENULIS SEUMUR HIDUP

Rutinitas Olahraga Selama Satu Minggu

Posted on: October 5, 2010

Karena hobi saya adalah olahraga, maka dalam satu minggu, ada banyak sekali kegiatan olahraga yang saya lakukan. Untuk saat ini, karena saya juga masih sibuk kuliah dan juga belum bekerja (baca: uang terbatas), olahraga yang saya lakukan juga masih terbatas olahraga yang tidak mengeluarkan banyak uang.

Adapun rutinitas olahraga yang biasa saya lakukan dalam waktu satu minggu adalah sebagai berikut:

1.      Lari pagi. Minimal dalam seminggu saya lari pagi sebanyak 3 kali. Biasanya saya lari bareng temen-temen kost-an. Kita biasa lari ke UI. Temapat ini kita pilih karena pohon-pohon di sekitar UI masih seperti hutan. Seger gitu jadinya.

Usai subuh di masjid, kita tilawah barang 15 menit. Abis itu kita langsung meluncur ke TKP pake motor. Lari untuk sekitar 20-30 menit di sana. Muterin taman kecil di depan rektorat UI.

Usai lari, kita balik ke kost-an sambil beli bubur. Nyabu (Nyarap Bubur) bareng-bareng sambil liat Sport7 + gosip-gosip selebritis (ini hobi temen saya, bukan saya).

2.      Futsalan seminggu 2 kali. Yang pertama bareng temen-temen di matematika UI. Yang ke dua bareng temen-temen Pelangi 06 (anak-anak Mushollah Izzatul Islam). Kita biasa maen di Oase kukel atau Brumbun kukel malem-malem (sekitar jam 7/8/9). Biayanya patungan sarang sepuluh rebu per-orang.

Sebenernya ada satu lagi club saya maen futsal. Di daerah Fatmawati bareng temen-temen, temen saya di kost-an. Kita maen tiap hari Sabtu pagi. Tapi sekarang gak bisa lagi cz di semester ini, temen saya yang ngajak itu ada kuliah pagi di hari Sabtu. Jadinya kita gak bisa maen lagi di sana. Huftttt..gak papalah. Mudah-mudahan silaturahmi kita gak ke putus.

3.      Tenis meja. Nah, inilah olahraga yang hampir setiap hari saya lakukan. Kenapa? Karena saya maen di departemen matematika. Kebetulan departemen matematika UI tempat saya kuliah menyediakan fasilitas berupa meja tenis dan bet. Yang maen, banyak sekali. Tentunya anak-anak matematika UI mulai dari angkatan sepuh kayak saya (’06) sampe angkatan termuda (’10).

Kita baru boleh main pukul 15.00 WIB. Setelah kuliah. Kalo jam-jam kuliah gak boleh. Mungkin karena takut ngeganggu kuliah. Iya juga sih cz kita maen di landas (lantai dasar) tempat lalu lalang anak-anak matematika. Di landas juga ada beberapa ruang kelas plus ruang dosen. Mudah-mudahan dosen-dosen yang ruangannya berdekatan dengan basecamp kita maen gak keganggu dengan bunyi pletak-pletok pantulan bola tenis.

Ada banyak hal yang ngebuat saya senang sekali maen olahraga ini.

Yang pertama karena saya termasuk kategori jagoan tenis meja di matematika. Dibandingkan temen-temen yang laen, saya masih mendominasi permainan. Semisal diadu gitu, biasanya emang saya yang menang. Saya bukannya sombong-sombongan di sini. Hal ini diwajari mungkin. Pasalnya, saya udah makan tenis meja sejak saya SD. Bayangkan, sejak SD. Ckckckck. Ada yang berani tanding sama saya?

Yang kedua karena tempat maennya di departemen saya sendiri. Pas banget dah olahraga yang satu ini untuk ngilangin stress sehabis belajar dengan teori-teori dan teorema-teorema matematika ngejelimet yang gak mudah dipahami oleh otak. Terlalu abstrak. Bener loh saya gak becanda.

Alasan lainnya karena banyak sekali anak-anak math yang lalu-lalang di sekitar tempat kita maen. Siapa yang gak semangat coba? Maen jago trus diliatin banyak orang. Semangat kan? Ini saya manfaatkan untuk sejadi-jadinya bergaya di depan para wanita matematika. Terutama anak-anak maba. Bukan maen teman, bayangkan saat saya mengayun bet untuk melakukan smash andalan saya, tiba-tiba banyak di antara mereka seperti lupa untuk bernafas. Saat bola itu mantul dan menyentuh meja lawan hingga musuh terpelanting entah mental kemana, tiba-tiba mereka berteriak: “auuuuu….kak Ali, you are amazing. Gud job kak”, sambil bertepuk tangan riuh rendah. Kalo udah gitu, sontak semangat saya berlipat-lipat hingga siapapun lawan saya, dengan mudah bisa saya pukul mundur.

Kemistri inilah yang terus memacu gairah saya untuk memantengi meja tenis dari jam3 sore sampe jam 6 sore. Bayangkan itu teman!!..wkwkwkwk. ketauan dech..

4.      Bola Basket. Saya baru bisa maen basket kala pulang ke rumah. Saya biasa pulang ke rumah seminggu sekali. Hari sabtu saya pulang dan minggu sore sudah harus balik lagi ke kost-an saya di depok. Saya tinggal di daerah Marunda Baru, Cilincing, Tanjung Priok, Jakarta Utara. Biasanya saya maen di hari Sabtu sore sekitar pukul 17.00 sampe magrib. Maennya di kelurahan Marunda Baru bareng temen-temen yang biasa maen di situ. Saya sudah maen bareng-bareng mereka sejak saya SMP.

5.      Catur-an. Ini biasanya maen di kost-kost-an. Kalo besoknya kuliah saya gak ada tugas atau presentasi atau malem dimana besoknya libur gak kuliah, bisa dipastikan ruang TV di lantai bawah kost-kost-an saya akan ramai dengan temen-temen kost-an. Iseng-iseng sambil nonton TV dan ngobrol ngalor ngidul biasanya kita maen catur. Kita punya dua papan catur di sini. Meski gak jago-jago bangat di olahraga yang satu ini, tapi saya termasuk segelintir orang yang diperhitungkan kemampuan caturnya di kost-an. Secara, saya kan langsung beguru dengan Grand Master Utut Adianto. Gak ding…

Untuk mengasah kemampuan dan agar gak sering dicengin karna kalah terus saat tanding, biasanya saya latihan di catur online. Saya biasa maen di alamat ini: www.chess.com

6.      Sebenernya ada dua cabang lagi yang pengin rutin saya lakukan dalam waktu seminggu yaitu: bulu tangkis dan bilyard. Alasannya sampe sekarang belum terealisasi pastinya karena dana. Mudah-mudahan neraca keuangan saya terus meningkat. Mudah-mudahan Allah melancarkan pintu rejeki saya. Amin.

Segitu dulu yah. Kapan-kapan kita lanjutkan.

Tags:

8 Responses to "Rutinitas Olahraga Selama Satu Minggu"

Wow, saya ga bisa maen tenis meja.😀 Susah rasanya…😆

Kalo basket ama futsal, saya suka banget…:mrgreen: Apalagi lari, meskipun udah dua minggu ini frekuensi lari saya berkurang, tapi rasanya bikin nagih. Olahraga termudah dan termurah.😀

Saia jarang olah raga😀

tenis meja apalagi.
aneh aja mukulin bola di atas meja😀

headis lebih aneh. maen tenis meja pake kepala.🙂

hanya satu solusinya….spy bs meningkat olahraganya…cari kerja😀

siapa tahu nanti bs golf2an…and Fwan2an😀

kayaknya emang tenis meja itu ada di semua himpunan ya😀

bilyard itu olahraga? umm.. yah oke deh :p

bukannya iya. buktinya ada di setiap event-event olahraga semisal: sea games, asian games hingga olimpiade. ya toh?

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Total Kunjungan:

  • 519,656 hits

Follow me on Twitter

Yang Lagi OL

PageRank

Kenal Lebih Dekat di:

%d bloggers like this: