MENULIS SEUMUR HIDUP

Salah Satu Hal Yang Paling Gua Sesali Dalam Hidup

Posted on: February 25, 2011

Penyesalan memang selalu datang belakangan. Gua sangat sependapat dengan hal ini. Setidaknya, gua sendiri pernah ngalami hal ini. Bahkan bisa dibilang sering malah. Nah di tulisan/postingan gua kali ini, gua pengin sedikit bercerita tentang pengalaman hidup gua –berarti yang udah lewat-. Kali-kali aja bisa sedikit memberikan pelajaran dan inspirasi buat temen-temen semua.

Salah satu yang paling gua sesali adalah keengganan gua untuk ikut dagang di pasar waktu gua kecil. Bokap gua kerjanya adalah pedagang ayam. Beliau ngebeli ayam di pasar ayam, trus ngejualnya ke pelanggan-pelanggannya. Nah waktu kecil, gua enggan untuk ikut meski kadang orang tua gua meminta bantuan meski hanya untuk menjaga keramba (tempat untuk menaro ayam) di pasar agar ayam-ayamnya tidak dicuri orang. Gua malu pada saat itu untuk ngikut beliau. Selalu cari-cari alasan biar gak diajak beliau ke pasar. Akhirnya, sampe gua gede, cuma beberapa kali (bisa keitung dengan jari tangan) gua ikut beliau berdagang di pasar. Nah sekarang, inilah salah satu hal yang paling gua sesali dalam hidup. Malah setelah dewasa seperti sekarang ini, gua “maksa” bokap gua biar gua diijinin untuk ikut ke pasar, sekedar untuk ngeliat aktivitas beliau berdagang di pasar. Yang gua sesali sekarang adalah coba kalo dulu sewaktu kecil gua sering ikut beliau berdagang, mungkin sedikit banyak jiwa dagang gua akan hidup dari sana. Meski demikian, gua tetap berharap agar jiwa pedagang bokap gua bisa mengalir dalam denyut nadi hidup gua. Maklum, udah tekad gua untuk “banting setir” menjadi pedagang/enterpreneur/penguasaha/apalah sebutannya setelah gua lulus kuliah.

Hal lain yang juga sangat gua sesali adalah terkait masa kecil gua yang bisa dibilang masa kecil anak kampung. Dulu, sewaktu kecil, meski gua tinggal di jakarta (pinggiran jakarta lebih tepatnya), gua hidup layaknya anak-anak desa hidup. Karena orang tua gua usahanya berkaitan dengan hewan ternak, maka gua kebagian job sebagai sang penggembala. Waktu kecil, gua pernah jadi penggembala kambing. Gua juga pernah menjadi pengangon bebek. Belom lagi ngurusin piaraan-piaraan ortu gua di rumah semisal: ayam, angsa, itik, entok, burung, dll. Pokoknya banyak sekali jenis hewan ternak yang dipelihara oleh bokap gua di rumah. Alasan bokap gua, selain menyangkut pekerjaan, beliau merasa sangat sayang melihat lahan kosong yang cukup luas di belakang rumah gua. Tapi sungguh sangat disayangkan, gua ngejalanin itu semua tidak dengan hati. Gua ngerasa malu sebagai anak jakarta untuk melakukan hal-hal tersebut. Gua lebih seneng maen bola atau maen bareng-bareng temen ketimbang ngerjain hal-hal itu. Meski gua tetep ngejalanin juga job yang diberikan ortu gua itu, tapi gua ngejalaninnya dengan setengah hati. Gak dengan ketulusan hati yang benar-benar ngebuat gua seneng ngejalaninnya. Meski gua tau pada saat itu, rasul kita Muhammad pun menggembala ternak sewaktu kecilnya, tetep aja gua enggan dan malu ngerjain itu semua. Sekarang gua nyesel, coba dulu gua ngejalanin itu semua dengan sepenuh hati, pasti banyak sekali pengalaman dan pelajaran yang bisa gua peroleh dari sana. Baik itu berkaitan dengan mental, emosi ataupun jiwa seorang peternak. Mau nangis gua ngenang itu semua. Tapi seperti yang udah kita tau bersama, penyesalan selalu datang belakangan. Hiks222…

Yang lain yang gua sesali adalah berkaitan dengan pertanian. Kebetulan dibelakang rumah gua ada lahan sawah seluas sekitar 1.5 hektar. Nah itu dulu dimanfaatin oleh orang tua gua untuk ditanami padi. Jadi semacam sawah gitu. Lagi-lagi, gua merasa malu jika gua harus disebut atau mendapat cap sebagai seorang petani atau anak seorang petani. Dulu gua tidak merasa bangga dengan job gua yang satu ini. Ngerawat sawah, jadi petani, ihhhh malu gua. Tapi sekarang, jujur sejujur jujurnya, gua amat sangat menyesal tidak menjiwai peran gua waktu kecil itu. Coba dulu dengan sepenuh hati gua ngejalanin peran gua sebagai serang petani, tentu akan banyak sekali pengalaman dan pelajaran yang bisa gua peroleh pada saat itu. Gua menyesal. Hikssss…

Meski demikian, gua tetep merasa bangga dan beruntung terlahir dari keluarga yang seperti ini. Gua hanya berharap, semoga pengalaman-pengalaman hidup gua semasa kecil itu bisa ngebentuk jiwa dan mental gua untuk menjadi seorang pedagan yang tangguh ke depannya. Semoga.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Total Kunjungan:

  • 550,361 hits

Follow me on Twitter

Yang Lagi OL

PageRank

Kenal Lebih Dekat di: