Nur Ali Muchtar

Archive for the ‘Berita’ Category

barusan lihat di tv one berita sby bantu tasripin (bocah 12 tahun yang harus menghidupi 3 orang adiknya dengan menjadi buruh tani) di banyumas, jawa tengah. beritanya disebar via akun twitter sby dan di blow up media2 lain termasuk tv one. saya apresiasi apa yg dilakukan sby. akan tetapi, tahukah saudara bahwa yang dilakukan mensos (kementrian sosial) salim segaf al-jufri jaaaauuuhhhh lebih besar dan jaauuuuhhh lebih banyak ketimbang apa yang dilakukan sby tadi. tau dari mana saya? kebetulan di kontak BB saya berteman dengan salah seorang staf ahli mensos. beliau biasanya sering update di status bbm-nya usai pak mensos memberikan bantuan2 ke seluruh wilayah yang tersebar di Indonesia. terkadang bedah rumah, bedah kampung, kucuran dana sosial, pembinaan pada para pengemis serta anak-anak jalanan, dan banyak lainnya. tapi gak pernah tuh di blow up besar-besaran seperti berita sby membantu tasripin tadi.

apa yang dilakukan sby ini begitu unik. jarang sekali saya lihat beliau memberikan bantuan langsung untuk masyarakat kecil seperti tasripin tadi. tapi sekali memberikan bantuan, beritanya di blow up secara besar-besaran. saya yakin ke depan politik pencitraan seperti ini akan terus dilakukan tim sby dkk jelang pemilu 2014. dan salah satu yang akan terus beliau lakukan yaitu melalui sosial media twitter.

dalam politik, apa yang dilakukan sby ini sah-sah saja. hanya, tidakkah masyarakat tertipu dengan gaya pencitraan yang hanya berorientasi pada kepentingan pribadi, golongan dan sesaat saja?! tidakkah kita sadar bahwa betapa masih banyaknya orang-orang miskin yang tersebar di seluruh wilayah indonesia?! bukankah kita sering melihat orang yang meminta-minta di pinggir jalan, para pemulung yang hidup dalam kesusahan, orang-orang jompo yang sudah tidak mampu berbuat apa-apa lagi, dan masih banyak orang-orang miskin lainnya yang untuk makan sehari satu kali saja terasa susah.

tanpa mengecilakan kebaikan yang telah dilakukan sby terhadap tasripin, saya hanya ingin mengatakan bahwa apa yang dilakukan sby ini tentu tak lepas dari kepentingan politik jelang tahun 2014 yang sudah di depan mata. so, waspadalah, waspadalah..

wallaualam

Tags:
  • satu org tewas saat tawuran pelajar antara SMA 70 dgn SMA 6 td siang. yg tawuran, pasti bukan anak #Rohis. cc @Metro_TV
  • jelas sy prihatin dgn tawuran yg terjadi. beberapa murid sy juga ada yg dari SMA 70 Jakarta.
  • kayaknya, gak abis2 nih dua SMA (70 dan 6 Jakarta) tawuran. udah berurat akar kali ya.
  • beberapa teman sy semasa kuliah kebetulan ada yg dari SMA 70 Jakarta. tp sedikit yg anak #Rohis.
  • nampaknya perlu banyak anak #Rohis di kedua SMA tersebut (SMA 70 dan 6 Jakarta).
  • insyaAllah dah, makin banyak anak#Rohis nya, peluang tawuran bs makin sedikit. @Metro_TV
  • kegiatan2 tawuran, nongkrong2 di pinggir jalan, pacaran, ngerokok, mabok sampe narkoba, bakal tergantikan dgn yg lbh positif di #Rohis.
  • kegiatan2 #Rohis mah yg positif2, berpahala lagi. contoh: mentoring, pengajian sabtu, bimbingan baca quran, mabit, rihlah (jln2), dll
  • makin banyak kegiatan2 positif tsbt, makin bagus. oleh karena itu, jmlh anak2 yg ikut #Rohis harus makin banyak
  • ini tanggung jawab alumni2 #Rohis nya nih. adakah alumni Rohis dr SMA 70 dan SMA 6 Jakarta di sini?
  • jangan mau kalah dong dgn alumni2 yg sering dateng ke sana justru untuk profokasi tawuran dan hal2 negatif lainnya.
  • sy denger baik dr temen atau murid sy yg anak SMA 70 bhw sistem senioritas di sana begitu kental.
  • tau kan sistem senioritas yg saya maksud itu kayak gimana? #TawuranSMA70dan6
  • “eh gw senior lo, jalan nunduk lo di depan gw”. #TawuranSMA70dan6
  • “eh jangan nyolot lo ya di depan gw”.#TawuranSMA70dan6
  • seorang murid sy (perempuan) pernah bertutur: “ya elah kak, gw mah udah biasa kali di gebukin sama senior.#TawuranSMA70dan6
  • “dikurung di kamar mandi sendirian, rambut gw dicukur-cukur, sampe baju gw disilet-siletin, itu semua mah gw dah biasa”. #TawuranSMA70dan6
  • denger itu sy cuma bisa geleng-geleng. kok bisa ya segitunya?#TawuranSMA70dan6
  • waktu sy kecil yg suka tawuran itu anak2 STM yg isinya anak2 cowok semua.#TawuranSMA70dan6
  • skrg STM dah jarang tawuran, malah anak SMA gantian yg sering. lucu ya?!#TawuranSMA70dan6
  • anak SMA itu cocoknya “tawuran” sama pulpen, buku dan qur’an. gak cocok tawuran dgn samurai, pedang, golok, linggis. #TawuranSMA70dan6
  • katanya yg meninggal itu disabet pake celurit. yg nyabet anak kls 3 SMA 70. yg disabet kls 1 SMA 6, usianya baru 15 thn.#TawuranSMA70dan6
  • alhamdulillah blm pernah sy lihat SMA sy dulu, SMA 13 Jakarta tawuran..alumni#Rohis kuat sih..hehe @Metro_TV
  • lah kita kan yg senior2 mereka gak pernah ngajarin tawuran. apalagi ngajarin jadi teroris. #TawuranSMA70dan6
  • yg qt ajarin ke mereka itu: gimana caranya baca Qur’an yg bener, ibadah yg bener, perbaikin akhlak dgn guru & ortu, dll. #TawuranSMA70dan6
  • kehadiran #Rohis memberikan warna tersendiri bagi wajah pemuda Indonesia.#TawuranSMA70dan6 @Metro_TV
  • belom pernah sy denger dalam sejarahnya -dr thn 80an sampe skrg- anak #Rohistawuran. lah wong ngerokok aja kagak.#TawuranSMA70dan6
  • jadi makin banyak anak2 #Rohis di SMA, makin bagus. makin teduh dah tuh sekolah. #TawuranSMA70dan6
  • bagus tuh kl guru2 di SMA 70 dan SMA 6 Jakarta menghidupkan dan menggeliatkan#Rohis di sekolahnya masing2.#TawuranSMA70dan6
  • gak ada tuh ungkapan, anak #Rohis gak gaul. apa iya yg disebut anak gaul itu anak2 yg suka tawuran dan yg suka ngerokok? #TawuranSMA70dan6
  • yg baca Qur’an tuh yg gaul. udah pinter, soleh lagi. ini anak gaul. smart, brilian, peduli sama lingkungannya lagi.#TawuranSMA70dan6
  • di luar negeri anak2 SMA dah bisa ngerakit robot, nemuin teori2 baru, sukses bisnis, dll. di Indonesia tawuran. duh gusti#TawuranSMA70dan6
  • diajarin baca Qur’an, ngedalemin agama, benerin ibadah, malah dituduh sarang teroris..aduh aduhh,,#TawuranSMA70dan6 @Metro_TV
  • turut prihatin dgn pihak2 yg tak senang dengan kemajuan anak2 muda Indonesia, cc @Metro_TV#TawuranSMA70dan6
  • kl ketangkep, suruh jadi anak Rohis pak 🙂 RT @Metro_TV: Polisi Kejar 20 Siswa SMA 70 metrotvn.ws/N107298
  • tuh barusan berita dr @Metro_TV: Polisi Kejar 20 Siswa SMA 70. enak apa didenger? anak SMA dah harus kejar2an sama polisi #TawuranSMA70dan6
  • kebanyakan anak2 SMA itu tawuran biasanya karena ikut2an atw gara2 gak enak sama senior atau karena takut sama senior. #TawuranSMA70dan6
  • murid sy yg anak SMA 70 pernah bilang: “kita kl gak ikut tawuran dibilang banci kak”. #TawuranSMA70dan6
  • apa iya #TawuranSMA70dan6 yg katanya sudah berurat akar itu tak bs diselesaikan?
  • meminjam bahasanya seorang guru: bisa kok asal kita mau dan yakin bisa untuk stop #TawuranSMA70dan6.
  • gak ada toh yg gak mungkin di dunia ini selama kita mampu membayangkannya. termasuk untuk stop#TawuranSMA70dan6 itu.
  • tuh barusan baca lagi dr twit seseorang,#TawuranSMA70dan6 dah terjadi dari thn 80an. ampun ya Allah.
  • saya pengen denger nih gagasan dr tuips2 sekalian: “gimana cara #StopTawuran#TawuranSMA70dan6 ini?” ada ide? yuk share di sini..
  • sy mau kasih ide. ide pertama saya adl: menghidupkan dan menggeliatkan #Rohisdi SMA 70 dan SMA 6 Jakarta.#TawuranSMA70dan6
  • @nuralimuchtar #StopTawuran#TawuranSMA70dan6,, saran dr pak Harto bersama ust.Hilmi u/ adakan sanlat 3 harian dgn #Rohis sbg pelaksananya
  • waduh.. RT @adreem68@nuralimuchtaradain pertandingan tinju satu lwn satu.lbh fair.

JAKARTA (14/6) – KPK mengumumkan harta kekayaan enam pasangan cagub-cawagub DKI Jakarta. Pengumuman itu dilakukan di kantor KPK, Jalan Rasuna Said, Kuningan Jakarta Selatan Kuningan, Kamis (14/6/2012).

Kekayaan Pasangan Hidayat-Didik Paling Sedikit Dibanding Calon Lain

Kekayaan Pasangan Hidayat-Didik Paling Sedikit Dibanding Calon Lain

Di antara semua kandidat, cagub nomor urut 5 Faisal Batubara (Faisal Basri), menempati posisi paling bawah dengan total kekayaan Rp4.136.226.211. Namun, bila dihitung secara kolektif, maka pasangan Hidayat-Didik menduduki posisi paling buncit, yakni dengan komulatif kekayaan sebesar Rp 19.937.783.408 dan US$ 15.842.

Jumlah itu terdiri dari harta kekayaan Hidayat yang disampaikannya justru lebih didominasi oleh harta istrinya. Total kekayaan Hidayat yang dihitung oleh LHKBN senilai Rp 12.458.296.063 dan US$ 5.030. Sementara total kekayaan Didik senilai Rp 7.792.516.266 dan US$ 8.342.

Berikut adalah daftar kekayaan cagub dan cawagub DKI periode 2012-2017:

Fauzi Bowo per tanggal 14 Maret 2012 senilai Rp 59.389.281.068 dan US$ 325.000

Nachrowi Ramli per 30 Maret 2012 senilai Rp 15.784.271.234 dan US$ 30.003

Hendardji Soepandji per 12 April 2012 Rp 32.182.924.751 dan US$ 405.537

Ahmad Riza Patria per 29 Maret 2012 Rp 2.789.050.923

Joko Widodo per 31 Maret 2012 Rp 27.255.767.435 dan US$ 9.876

Basuki Tjahaja Purnama per 22 Maret 2012 Rp 12.458.296.063 dan US$ 5.030

Hidayat Nur Wahid per 28 Maret 2012 Rp 12.145.267.142 dan US$ 7.500

Didik Junaedi Rachbini per 22 Maret Rp 7.792.516.266 dan US$ 8.324

Faisal Batubara per 12 Maret 2012 Rp 4.136.226.211

Biem Triani Benjamin per 12 Maret 2012 Rp 33.029.189.336

Alex Noerdin per 15 Maret 2012 Rp 19.694.375.836

Nono Sampono per 1 Maret 2012 Rp 13.712.659.591. ***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Hidayat Siap Gratiskan Sekolah Negeri dan Swasta

Hidayat Siap Gratiskan Sekolah Negeri dan Swasta

Jakarta (14/6) – Salah satu amanat Undang-undang Dasar (UUD) yang hingga kini belum terlaksana dengan baik adalah masalah pendidikan. Meski pemerintah berkomitmen mengalokasikan 20% dana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) untuk sektor pendidikan, namun nyatanya masih banyak warga yang belum bisa mengecap pendidikan layak.

Berangkat dari keprihatinan tersebut, Calon Gubernur DKI Jakarta, Hidayat Nurwahid, menegaskan jika dipercaya memimpin DKI Jakarta, dirinya siap untuk membebaskan biaya pendidikan, bukan hanya untuk sekolah negeri, namun juga swasta.

“Salah satu yang dibahas dalam UUD adalah tentang pendidikan seperti tercantum dalam pasal 31 ayat 1 dan 4. Atas dasar itulah, salah satu program unggulan saya jika terpilih menjadi gubernur adalah sekolah gratis baik negeri maupun swasta,” papar Hidayat.

Hal itu dikemukakan Hidayat saat memberi sambutan pada pembukaan seminar mengenai 4 Pilar Kebangsaan, yang merupakan bagian dari acara ulang tahun (milad) Pilgrim Moslem Boutique di Ruko Centre Pilgrim, Jalan Raya Penggilingan, Jakarta Timur, Kamis (14/6).

Mantan Ketua MPR itu mengemukakan alasan mengapa sekolah swasta juga perlu digratiskan, sebab UUD tidak memisahkan hak siapa pun untuk mendapatkan pendidikan.

“Dalam membayar pajak, justru yang paling besar adalah pihak swasta. Jadi mengapa mereka harus dipisahkan,” ungkap calon gubernur nomor urut 4 tersebut.

Ditambahkan Hidayat, sebagai bangsa yang besar, Indonesia dibangun oleh kekuatan karakter yang berlandaskan pada empat pilar kebangsaan. Keempat pilar kebangsaan itu adalah Undang-undang Dasar (UUD) 1945, Pancasila, Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan Bhinneka Tunggal Ika.

Hidayat menyampaikan, penting untuk mengetahui dan memahami empat pilar kebangsaan tersebut. “Karena dengan mengetahui dan memahami keempat pilar itu, penghargaan dan rasa memiliki terhadap bangsa Indonesia akan lebih tertanam,” pungkas Hidayat.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Hidayat Nurwahid & Didik J Rachbini Nobar Belanda Vs Jerman Bareng Warga Kampung Melayu

Hidayat Nurwahid & Didik J Rachbini Nobar Belanda Vs Jerman Bareng Warga Kampung Melayu

JAKARTA (13/6) — Eforia Piala Eropa (EURO) 2012 terasa di mana-mana. Pasangan cagub dan cawagub DKI Jakarta, Hidayat Nurwahid-Didik J Rachbini tidak mau ketinggalan merasakan eforia tersebut.

Dini hari ini, pasangan nomor urut 4 ini pun nonton bareng warga laga Belanda Vs Jerman di RT 016 RW 03 di Kampung Melayu, Jakarta Timur, Kamis (14/6/2012).

Hidayat dan Didik tiba, Rabu (13/6) pukul 23.00 WIB. Kehadiran Hidayat-Didik ke tempat nobar cukup mengejutkan sekitar ratusan warga setempat. Sebabnya, tempat nobar mereka yang tepat di pinggir kali Ciliwung ternyata disinggahi calon gubernur.

Sebelum nobar, Mantan Ketua MPR RI ini  tidak lupa melapor ke ketua RT setempat terlebih dahulu.

“Kita kan tahu aturan. Indonesia kan negara hukum,” ujar Hidayat saat bertamu ke rumah ketua RT 016, Wawan Sarwani.

Wawan pun menyambut baik kehadiran Hidayat dan Didik di kediamannya.

“Tentu kami senang, Pak Hidayat dan Pak Didik berkenan nobar di sini sama warga. Kita juga bisa sekalian curhat tentang Jakarta,” kata Wawan yang disambut gelak tawa warga.

Warga RT 016 memang biasa menggelar acara nobar, apa lagi dengan adanya Piala Eropa. Bahkan warga setempat menyediakan tempat khusus nobar. Tempat yang berlokasi di pekarangan kosong warga yang bersampingan dengan kali ciliwung selalu ramai dikunjungi warga.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Pelantikan-Rumah-Relawan-01

Pelantikan-Rumah-Relawan-01

Pilkada DKI makin memanas, setiap calon terus mengadakan penggalangan dukungan masyarakat.
Pendukung Hidayat Nur Wahid yang tergabung dalam Relawan Hidayat menyelenggarakan gathering di posko pusat Relawan Hidayat.
Salah satu program Relawan Hidayat adalah menjadikan rumah mereka sebagai Rumah Relawan Hidayat.
Rumah ini akan menjadi posko pemenangan Hidayat-Didik yang tersebar di berbagai wilayah di Jakarta.
Sekitar 600 orang Relawan Hidayat, yang kebanyakan adalah Ibu Rumah Tangga,  mengucapkan ikrar pemenangan Hidayat di seluruh TPS dalam pilkada Jakarta. Antusiasme terlihat dari semangat para peserta yang mengucapkan deklarasi pemenangan Hidayat-Didik. Sebagian dari mereka tampak terharu dan menitikan air mata saat pembacaan doa.

Deklarasi RRH Untuk Memenangkan Hidayat+Didik Satu Putaran

Deklarasi RRH Untuk Memenangkan Hidayat+Didik Satu Putaran

Jakarta (13/6) – Sosok calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta, Hidayat Nurwahid dan Didik J. Rachbini, tak diragukan lagi kapasitasnya oleh berbagai kalangan. Karenanya, dukungan dari sejumlah kalangan pun terus mengalir ke pasangan yang diusung Partai Keadilan Sejahtera (PKS) ini.

Hal itu tercermin saat lebih dari 1.000 relawan yang tergabung dalam Rumah Relawan Hidayat mengikuti deklarasi dukungan di Hidayat+Didik Center, Jalan Buncit Raya, Jakarta Selatan, Rabu (13/6) sore. Ribuan relawan ini pun berkomitmen untuk memenangkan Hidayat-Didik dalam satu putaran pada Pemilukada DKI Jakarta, Juli mendatang.

Acara yang diikuti oleh berbagai kelompok, etnis, profesi, organisasi dan budaya ini mengusung tema “Bersama, Mari Menangkan TPS Kita”. “Ungkapan yang sangat menarik, tapi penuh makna,” puji cagub nomor urut 4 tersebut.

Menurut Hidayat, tema yang diusung relawan sangat penting untuk diaplikasikan. Dengan menang di setiap Tempat Pemungutan Suara (TPS), berarti memenangkan pemilukada.

Mantan Ketua MPR RI ini juga memuji komitmen dan kesediaan warga dari seluruh penjuru Jakarta ini menjadi relawan bagi pasangan Hidayat-Didik. Tokoh yang pernah memimpin PKS menjadi partai terbesar di DKI Jakarta ini pun mengajak relawan untuk berjuang bersama.

“Mari kita bekerja bersama, hadirkan Jakarta yang hebat, Jakarta yang bermartabat,” ajak Hidayat yang disambut teriakan kesanggupan dari ribuan relawan yang hadir.

Semangat para relawan pun semakin membara setelah mendengar orasi politik dari cagub yang terkenal dengan Batik Orange-nya itu. Salah seorang Relawan Rumah Hidayat yang merupakan Ketua Relawan Cinta Jakarta, Abas Basyumi, berkomitmen untuk memenangkan Hidayat-Didik dalam satu putaran.

“Kami siap mengantarkan Pak Hidayat ke Balai Kota (sebagai Gubernur Jakarta) dalam satu putaran,” pekik Abas yang disambut tepuk tangan riuh para relawan.

Acara yang dihibur sejumlah seniman jalanan ini terus mengundang minat warga Jakarta yang ingin tergabung menjadi Relawan Rumah Hidayat. Akibatnya, meski panitia sudah menyiapkan 2.000 kursi, namun banyak relawan yang terpaksa berdiri akibat membludaknya massa.

Acara ini ditutup dengan pelantikan 400 anggota Rumah Relawan Hidayat yang tersebar di berbagai penjuru Jakarta oleh Hidayat Nurwahid. “Insya Allah akan segera menyusul rumah-rumah relawan berikutnya. Kita tunggu saja,” pungkas Hidayat.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Hidayat-Didik Menjadi Relawan Pengelola Sampah

Hidayat-Didik Menjadi Relawan Pengelola Sampah

Jakarta (13/6) – Sampah adalah permasalahan serius yang sering dipandang remeh oleh sebagian masyarakat. Padahal, sampah yang tidak diurus dengan baik, akan menimbulkan dampak besar bagi masyarakat sendiri.

Berangkat dari keprihatinan tersebut, pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta, Hidayat Nurwahid-Didik J. Rachbini, Rabu (13/6) siang,  mendatangi tempat pengolahan sampah terpadu (TPST) Rawasari, Kelurahan Cempaka Putih Timur, Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat.

Selain berdialog dengan pengelola TPST Rawasari, Hidayat-Didik juga menyempatkan untuk mencoba melakukan proses penyaringan sampah.

Bahkan, Hidayat-Didik menyatakan ketertarikannya menjadi duta lingkungan hidup dan bergabung menjadi relawan Indonesia Solid Waste Association (InSWA), selaku pengelola TPST Rawasari.

“Kami datang untuk mengetahui dan mempelajari bahwa sampah dapat difungsikan dengan lebih baik. Sebab, sampah adalah persoalan yang tidak bisa dipandang sebelah mata,” ujar Hidayat.

Hidayat menilai upaya positif yang sudah dilakukan pengelola TPST Rawasari harus dilanjutkan. Calon gubernur nomor urut 4 itu pun memberi apresiasi dan penghargaan atas perjuangan pengelola TPST yang telah memperjuangkan apa yang mungkin tidak dilakukan oleh banyak orang.

Sementara Didik mengatakan, pengelolaan sampah harus dimulai dari hulu. “Nantinya, pengolahan sampah akan kita awali dari hulu, sehingga tidak hanya membebani bagian hilir. Untuk itu, diperlukan collective action,” ujar Didik.

Mengubah Sampah jadi Lebih Berguna

Ketua InSWA, Sri Bebassari, menjelaskan, pengolahan sampah terpadu ini membantu mengurangi pembuangan sampah ke TPA Bantar Gebang, Bekasi hingga 70%. “Kita upayakan yang dibawa ke Bantar Gebang hanya tersisa 30%,” ungkap Sri.

Pengolahan sampah dilakukan dengan mengubah sampah menjadi suatu yang bermanfaat, seperti menjadi pupuk kompos. Selain itu, InSWA juga memberdayakan ibu-ibu rumah tangga untuk melahirkan kreativitas dengan membuat kerajinan dari bekas bungkus permen.

Wira, salah seorang warga yang telah menghasilkan banyak kerajianan dari bekas bungkus permen menjelaskan, mereka melakukan aktivitas tersebut sekaligus untuk mengisi waktu luang bagi ibu-ibu rumah tangga.

Berdirinya TPST Rawasari diawali adanya kerjasama Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) dengan pemerintah daerah dalam melakukan penelitian tentang sampah. Saat ini, pengolahan sampah di TPST Rawasari dikelola oleh InSWA.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Batik Beresin Jakarta Menyimpan Nilai Pelestarian Budaya dan Unsur Kemodernan

Batik Beresin Jakarta Menyimpan Nilai Pelestarian Budaya dan Unsur Kemodernan

JAKARTA (13/6) – Kostum Batik Beresin Jakarta menjadi brand image bagi pasangan calon Gubernur DKI no urut 4, Hidayat Nurwahid dan Didik J Rachbini.

Hidayat memaparkan nilai dan pesan yang tersirat dalam batik tersebut di kediamannya, Jalan Kemang Selatan IV Nomor 79, Jakarta Selatan, Selasa (12/6/2012).

Hidayat menyampaikan bahwa makna dari desain batik yang digunakan adalah pelestarian budaya serta menyeimbangkannya dengan unsur kemodernan.

“Intinya kita menyampaikan pesan ayo beresin Jakarta.Kita tawarkan unsur kemodernan tanpa mencabut akar budaya sendiri,” ungkapnya

Batik Beresin Jakarta menjadi media sosialisai dan asosiasi pencalonan Hidayat-Didik sebagai Gubernur Jakarta.

Hidayat menjelaskan bahwa dengan media batik, kita mensosialisaikan nilai budaya Indonesia yang juga menjadi warisan budaya dunia. Batik bukan hanya milik Solo, Pekalongan atau Yogya, tapi Jakarta punya Jakarta. Sementara itu,warna oranye yang mendominasi, menyampaikan kekhasan Jakarta.

Pada Batik Beresin Jakarta terdapat gambar pohon yang memilki arti bahwa kita berniat untuk lebih menghijaukan Jakarta.

“Saat ini di Kemang sudah sulit menemukan pohon Kemang, di Rambutan mungkin tidak ada lagi pohon rambutan. Jadinya, kita akan coba mengembalikan itu” ujar mantan ketua MPR ini.

Kemudian, pada batik juga terdapat gambar monas dan gedung yang merepresentasikan nilai-nilai kemodernan. Jakarta sebagai ibukota memang tak bisa dipisahkan dengan unsur kemodernan.

Sebagai peresmiannya, Hidayat menyampaikan bahwa Batik Beresin Jakarta sudah dilaunching di Thamrin City pada bulan Mei lalu.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/

Jakarta (12/6)–Semakin dekatnya waktu pemilihan gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta, pasangan nomor urut 4, Hidayat Nurwahid-Didik J. Rachbini terus menuai dukungan dari masyarakat.

Kali ini dukungan datang dari warga di kawasan Mampang VI, Kelurahan Tegal Parang, Mampang Prapatan, Jakarta Selatan. Ratusan warga, yang terdiri dari bapak-bapak, kaum ibu serta pemuda, antusias menyambut kehadiran Hidayat Nurwahid, Selasa (12/6) malam.

Pada acara tersebut sekaligus juga dilakukan deklarasi dukungan warga Tegal Parang untuk memenangkan pasangan Hidayat-Didik.

Dalam sambutannya, Hidayat meluruskan fitnah yang menyebut dirinya dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) anti Maulid. Menurutnya, tuduhan tersebut sangat tidak beralasan karena dirinya kerap menghadiri peringatan Maulid Nabi Muhammad SAW.

Soleh Rahmani, tokoh masyarakat Mampang yang juga sempat belajar bersama Hidayat di Madinah, Arab Saudi, mengungkapkan, walaupun berbeda aktivitas, dirinya dan Hidayat tetap menekuni jalan dakwah.

“Sekarang, saya dan Ustadz Hidayat tetap sama-sama memperjuangkan dakwah, namun cara dan jalannya agak berbeda,” ungkap Soleh.

Ia juga menyampaikan harapan agar Hidayat bisa berhasil dalam pemilukada Juli mendatang, karena diharapkan kemenangan tersebut akan sangat membantu perjuangan dakwah.***

sumber: http://www.hidayatdidik.net/


Total Kunjungan:

  • 659,175 hits

Follow me on Twitter

Yang Lagi OL

PageRank

Komentar Terakhir:

ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Download Majalah Xcode Yogyafr…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Download Majalah Xcode Yogyafr…
Sharonda Teller on Download Majalah Xcode Yogyafr…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Selamat Milad (Ulang Tahun) Ya…
Kata Mutiara Islami… on Selamat Milad (Ulang Tahun) Ya…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Halloo Dunia
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…
ᵝᴵᴬᴺᴳᴷᴬᴸᴬ on Daftar Situs Yang Menghina…

Kenal Lebih Dekat di: